Jambu Biji Sebabkan Usus Buntu, Fakta atau Mitos? 

Watyutink.com – Salah satu gangguan organ pencernaan yang sering dialami orang adalah penyakit usus buntu. Penyakit ini tidak bisa dianggap sepele. Pasalnya penyakit usus buntu sangat menganggu aktivitas sehari-hari. 

Saat kambuh, semua aktivitas dipastikan terhenti. Bahkan penderitanya seringkali harus menjalani perawatan di rumah sakit. Penyakit usus buntu harus segera mendapat penanganan medis. Jika tidak, bisa bertambah parah dan berakibat fatal.

Selama ini kita menganggap salah satu biang keladi gangguan usus buntu adalah buah jambu biji. Banyak yang beranggapan biji dari buah tersebut jika tertelan tidak bisa dicerna dalam lambung dan menyumbat usus. Hal ini mengakibatkan pembengkakan dan peradangan usus buntu.

Tahukah Anda, sebenarnya anggapan jambu biji penyebab usus buntu fakta atau hanya mitos belaka? 

Penyakit ini sejatinya terjadi akibat usus buntu mengalami peradangan. Kondisi ini bisa terjadi pada anak-anak maupun dewasa, mulai dari umur 10 hingga 30 tahun. Penyakit usus buntu terjadi akibat adanya sumbatan pada usus buntu, baik sebagian maupun total.

Penyakit usus buntu juga terjadi karena infeksi pada rongga usus buntu. Dalam kondisi ini, bakteri berkembang biak dengan cepat sehingga membuat usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah.

Beberapa faktor juga menjadi pemicu radang usus buntu, di antaranya hambatan pada pintu rongga usus buntu dan penebalan atau pembengkakan jaringan dinding usus buntu karena infeksi di saluran pencernaan atau di bagian tubuh lainnya. 

Selain itu tinja atau pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu serta cedera pada perut juga bisa menyebabkan usus buntu.

Pakar kesehatan dan gizi, Inge Permadhi mengatakan penyebab usus buntu justru disebabkan kurangnya asupan air putih. Inge menjelaskan, jika seseorang mengkonsumsi banyak makanan berserat tapi tidak cukupi minum air putih, maka saluran pencernaan akan kesulitan mendorong sisa makanan yang sudah dicerna.

Akibatnya, serat di dalam saluran pencernaan akan menggumpal dan tidak bisa segera dikeluarkan lewat buang air besar. Lama-kelamaan jumlah kotoran menjadi sangat banyak dan menumpuk hingga mencapai usus buntu. Kondisi inilah yang memicu peradangan. Hal ini yang sering disebut sebagai penyakit usus buntu.

Itulah sebabnya untuk mencegah terjangkit penyakit usus buntu, Inge menyarankan agar kita rajin dan cukup minum air putih. Pastikan minum delapan gelas atau dua liter air putih setiap hari untuk menjaga kesehatan ginjal dan saluran pencernaan.

Penyakit usus buntu ditandai dengan gejala berupa nyeri pada perut. Posisi nyeri bisa berbeda-beda, tapi umumnya berawal dari pusar dan bergerak ke perut sebelah kanan. Dalam waktu beberapa jam, rasa nyeri akan semakin parah, terutama saat bergerak, menarik napas, batuk, atau bersin. Selain itu, rasa nyeri bisa muncul secara mendadak, bahkan saat tidur.

Nyeri perut juga disertai gejala lain, seperti kehilangan nafsu makan, perut kembung, tidak bisa kentut, mual, konstipasi, diare dan disertai demam.

Jika mengalami gejala seperti itu, maka segera periksakan diri ke dokter. Pasalnya jika sudah terserang usus buntu maka cara penyembuhannya melalui operasi. Terlebih jika usus buntu telah pecah hingga mengakibatkan infeksi rongga perut atau peritonitis. Prosedur operasi dilakukan dengan cara pengangkatan usus buntu atau apendektomi.

Sedangkan pada kondisi yang lebih ringan, penyakit usus buntu bisa disembuhkan dengan pemberian antibiotik untuk memulihkan kondisi pasien, sehingga operasi tidak perlu dilakukan.

PILIHAN REDAKSI

Berebut Tafsir Banjir Jakarta

0 OPINI | 22 February 2021

Buzzer Indonesia, Bersatu!

0 OPINI | 19 February 2021

Memang Kita Dibuat Susah Bersatu!

0 OPINI | 16 February 2021

close

PENALAR

PILIHAN REDAKSI

Memang Kita Dibuat Susah Bersatu!

0 OPINI | 16 February 2021

Memang Kita Dibuat Susah Bersatu!

0 OPINI | 16 February 2021

Memang Kita Dibuat Susah Bersatu!

0 OPINI | 16 February 2021

PENALAR TERPRODUKTIF

Christianto Wibisono

Analis Bisnis/ Pendiri Pusat Data Bisnis Indonesia (PDBI)

Gigin Praginanto

Pengamat Kebijakan Publik, Wartawan Senior

Ujang Komarudin, Dr., M.Si.

Pengamat Politik dan Dosen Universitas Al Azhar Indonesia